Euro 2008

Piala eropa tengah digelar. Jutaan orang rela menanti di depan TV tiap dini hari untuk menyaksikan negara demi negara tumbang oleh negara yang lain. Sepakbola memang menjadi hiburan yang istimewa, membius dan menyebarkan candu. Tidak berbeda dengan rokok. Mungkin ini sebabnya, pabrik rokok selalu gemar beriklan di ajang bola. Tapi posting kali ini bukan posting tentang pencinta bola, apalagi tentang industri rokok. Ini adalah tulisan laki-laki yang tidak menyukai bola, yang menjadi minoritas di tengah komunitas laki-laki lainnya.

 

Lelaki Indonesia suka sekali dengan bola. Saya tidak tahu sebabnya. Sepakbola adalah olahraga tradisional yang peraturannya hanya berubah sedikit sekali dalam 300 tahun. Apa istimewanya sebuah bola yang ditendang ke kanan, kiri, depan belakang untuk dapat masuk di gawang yang besar itu. Gawangnya pun juga dijaga oleh kiper, tentu saja susah. Nah karena susah, mengapa menjadi menarik? Apanya yang istimewa?

 

Tapi fakta memang membuktikan bahwa sepakbola menjadi sarana social yang sangat ampuh dalam komunitas. Dalam komunitas lelaki, prestise bisa tiba-tiba terangkat jika hapal betul dengan nama-nama pemain, sejarah hidup dan kariernya, sampai urusan asmaranya. Lelaki tipe begini, bisa dipastikan mendominasi percakapan. Para lelaki, terutama remaja, lebih mudah menghapal semua pemain asing sebuah negara, daripada ibukota provinsi di Indonesia, yang menjadi pelajaran wajib di IPS. Mayoritas lelaki Indonesia, layak menjadi komentator sepakbola tingkat nasional.

 

Pengalaman saya dengan sepakbola tidak begitu menyenangkan, baik di lapangan ataupun di depan TV. Pertandingan ‘profesional’ pertama terjadi ketika kelas 1 SMP. Continue reading “Euro 2008”

Bogeman: Setting Masa Kecil

Screen Shot 2016-08-23 at 9.45.44 AMSejak lahir hingga kuliah di Yogya, saya tinggal di Bogeman, sebuah kampung di jantung kota Magelang. Sekitar satu kilometer dari alun-alun. Kampung ini tidak besar, tapi bagaimana kenangan masa kecil menjadi inspirasi di masa depan menjadi menarik untuk diceritakan. Bogeman terbagi menjadi tiga: Bogeman Lor (utara), Bogeman Kidul (selatan) dan Bogeman Wetan (Timur). Dari sejarahnya, Ibu saya berasal dari Bogeman Wetan dan kemudian pindah ke Bogeman Kidul mengikuti Bapak.

Nah Kisah Bogeman muncul saat ada salah satu tugas yang paling teringat ketika menjadi mahasiswa baru yaitu tugas matakuliah Sejarah Sosial Politik, dimana kami harus membuat Sejarah Diri Sendiri (thanks to Mas Cornelis Lay). Apapun!!!  Tugas ini memberikan pandangan bahwa sejarah tidak hanya didominasi tokoh-tokoh besar dengan peristiwa besar, ia bisa lahir dari hal kecil dengan pelaku yang tidak penting. Saya memilih untuk menceritakan tentang kampung Bogeman dalam matakuliah itu yang berakhir dengan nilai A.

Nama Bogeman apabila diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berarti PUKULAN. Dari namanya, anda tentu dapat membayangkan bagaimana kampung saya. Di sebelah barat, dipisahkan oleh Sungai Manggis yang terkenal karena Novel Burung Burung Manyar nya Romo Mangun,  ada kampung Juritan. Di Sebelah Timurnya ada Kampung Jaranan. Di samping Jaranan ada kampung Paten (mati, meninggal). Juritan dulunya dipakai sebagai markas Prajurit dan Jaranan dipakai tempat menyimpan kuda, dan Bogeman, tentu saja, adalah tempat Prajurit Berpukulan. Artinya, kampung saya sudah mewarisi tradisi kekerasan sejak lama. Versi lain nama Bogeman karena terdapat makam Kyai Bogem, tapi hal itu tidak bisa menjelaskan nama Juritan dan Jaranan, apalagi Paten yang menjadi musuh bebuyutan perkelahian tarkam dengan Bogeman (sekarang masih ada gak ya).

Tiga Kampung Bogeman memiliki akar dan tradisi yang berbeda. Bogeman Timur, tempat mbah saya, tidak pernah menarik untuk diceritakan. Jalan yang sempit dan berliku dengan tumpuan rumah-rumah yang tidak beraturan menjadi setting geografis bagaimana seluruh MALIMA: Maen, Madon, Madat, Mabuk, Maling, menjadi gejala umum yang hampir bisa ditemukan di setiap sudut kampung. Tiap hari, selalu ada cerita tentang si A yang istrinya selingkuh, Si B yang tertangkap mencopet, Si C yang jadi Bandar Kuda Lari (judi yang menjadi generasi penerus SDSB) dan sebagainya. Saat menginap di rumah Embah, yang Alhadulillah tak pernah lepas wudhu sampai wafatnya, saya seringkali dibangunkan oleh suara lemparan piring pecah, makian istri karena suami pulang pagi, dan anak yang menangis minta sarapan, yang tak kunjung tersedia karena memang tidak ada yang bisa dimasak. Tapi bagaimanapun, menginap di rumah Embah selalu menjadi pengalaman yang menyenangkan, terlebih karena saya bisa mencicipi babat sapi goreng yang dipersiapkan untuk dijual bersama bahan sarapan lainnya, 100 meter dari rumah Embah setiap hari. Setiap pukul 2 pagi, pasangan suami istri ini telah menanak nasi, menyiapkan kluban, menggoreng tempe untuk dijual guna mencukupi biaya keenam anak mereka.

Continue reading “Bogeman: Setting Masa Kecil”

Bunuh…..

Perjuangan politik adalah perjuangan melawan lupa…

Perjuangan melawan kekuasaan adalah perjuangan ingatan melawan lupa (Milan Kundera)

 

Barangkali itulah semangat yang ingin dimunculkan M Yuanda Zara, mahasiswa sejarah UGM angkatan 2003, melalui bukunya: Kematian Misterius Para Pembaru Indonesia. Seperti biasa, buku bahasa Indonesia yang mampir di stock buku baru Chiefley library, perpus Sosial politik ANU, bisa menjadi semacam ‘refresing’ membaca saya. Telah dua buku tentang ‘masa lalu’ yang saya baca, yang pertama buku tentang ‘Tommy Soeharto’ dan yang kedua buku Zara ini. Buku semacam ini, tak lebih dari 3 jam dibaca, begitu dipinjam, dibaca di perpustakaan dan langsung dikembalikan.

 

Buku ini bercerita tentang enam tokoh Pembaru Indonesia yang meninggal karena dibunuh atau dihilamgkan. Keenamnya adalah Tan Malaka, Marsinah, Udin, Wiji Thukul, Baharuddin Lopa dan Munir. Keenamnya ditulis dengan gaya deskriptif dan lebih banyak naratif sembari bertutur. Tapi berbeda dengan tulisan lainnya yang cenderung interogative, tulisan ‘adik’ ini menarik karena ditulis dengan memanfaatkan berbagai sumber, termasuk internet dan blog.

 

Keenam orang itu adalah misteri bagi bangsa Indonesia. Hidup keenamnya adalah perjuangan dan akhirnya adalah sebuah misteri. Tan Malaka ditembak dan mayatnya dibuang di kali Brantas, Marsinah disiksa selama tiga hari sebelum dibunuh tentara, Udin dieksekusi pembunuh di rumahnya di jalan Parangtritis, istrinya sempat melihat pembunuh suaminya, Wiji Thukul hilang, Lopa dan Munir dikabarkan dibunuh dengan arsenic.

 

Continue reading “Bunuh…..”

SBY’s Kitchen Cabinet

Berbarengan dengan naiknya harga bahan kebutuhan pokok seiring dipangkasnya subsidy BBM, Indonesia digemparkan dengan temuan BBM (Bahan Bakar Motor) dari Air (H2O) yang diberi nama Blue Energy. Temuan yang diklaim Djoko Soeprapto ini kemudian masuk ke lingkar dalam SBY, menipunya, sehingga didukung orang no 1 di Indonesia. JS dikenalkan ke SBY melalui ‘staf pribadi‘ Heru Lelono dan kemudian membangun perusahaan di Cikeas, 2 kilometer dari rumah SBY. Tulisan ini akan mengurai bagaimana Indonesia hanya memberikan cek kosong bagi siapapun presiden negeri ini yang dengan leluasa membangun kitchen cabinet.

Sejarah telah mencatat terdapat sedikitnya empat kali kasus penipuan besar yang melibatkan presiden dan pejabat negara. Penipuan pertama dilakukan Raja Idris dan Ratu Markonah yang mengaku dapat membantu Soekarno membebaskan Irian Barat. Setelah mengaku sebagai pemimpin Suku Anak Dalam dan tinggal berminggu-minggu di hotel, Markonah yang ternyata adalah pelacur kelas kambing di Tegal dan Idris yang tukang becak ketahuan belangnya.

Continue reading “SBY’s Kitchen Cabinet”