Membersihkan Tempat Maksiat

Jangan dikira ini posting tentang ceramah para Kiayi, orasi politisi, apalagi Fatwa FPI. Ini hanya sekelumit kisah beburu rejeki di negeri Kangguru. Banyak mahasiswa Indonesia yang malu-malu untuk menulis tentang pengalaman bekerja part time nya, mungkin karena di Indonesia pekerjaan yang dilakukan hampir semua mahasiswa penerima beasiswa AusAid ini tergolong memalukaan, bahkan menghinakan. Tanpa supporting untuk family dari ADS sejak tiga tahun lalu, otomatis mahasiswa Indonesia yang membawa keluarga harus bekerja extra untuk mendapatkan kata “cukup”. Jujur sekedar cukup, dalam benak saya sampai saat ini tidak terbersit pikiran untuk membawa uang sekedar beberapa ratus dolar, seperti pengalaman dulu yang hanya menyisakan Cad$ 15 dari Canada dan istri yang tak lebih dari €300 setelah 15 bulan di Belanda. Sebagai ilustrasi, keluarga di Australia dikategorikan miskin jika berpenghasilan dua kali beasiswa ADS tiap minggunya. Berikut sekedar cerita tentang kisah anggota ICMI (Ikatan Cleaner Muda Indonesia).

 

Menjadi cleaner adalah pilihan favorit mahasiswa Indonesia untuk bekerja part time (3-4 jam per hari dengan maksimal 20 jam perminggu) di Canberra. Alasannya beragam, tapi pekerjaan ini memang sangat-sangat mudah didapatkan. Begitu ada teman atau kenalan yang sudah “terjebak” menjadi anggota ICMI, gampang sekali merekrut teman-teman lainnya. Hanya dalam hitungan beberapa minggu berkerja, yang bersangkutan sudah dapat mencarikan pekerjaan untuk teman-teman lainnya. Hal ini terjadi karena tingkat perputaran yang tinggi di cleaner. Beberapa teman sudah bosan ketika bekerja beberapa minggu, jarang ada yang bisa bertahan lebih dari 4 bulan, karena bisa jadi sudah bosan dan ingin ganti suasana. Tapi saya memilih pekerjaan cleaner ini dengan dua alasan. Pertama, pekerjaan ini hanya sedikit menggunakan kemampuan otak, lebih banyak otot. Jadi selama tulang-tulang dibanting, otak masih bisa digunakan untuk mengingat kuliah. Saya memilih mendengarkan rekaman kuliah lewat MP3. Kedua, pekerjaan ini menjadi pengganti olahraga yang mutakhir dan terbukti mampu menghilangkan timbunan lemak di perut dan dalam beberapa minggu, mampu membesarkan otot trisep dan bisep. Continue reading “Membersihkan Tempat Maksiat”

The Warmest June

 

The Canberra Times dua minggu lalu melaporkan bahwa suhu di Canberra pada bulan Juni 2008 adalah suhu bulan Juni terhangat selama 51 tahun terakhir sejak 1957. Biasanya bulan Juni-July adalah bulan-bulan yang dingin, tetapi tahun ini lebih “hangat”. Apakah ini semua akibat Global Warming? Saya tidak mau berspekulasi seperti para ahli cuaca, tapi yang jelas, ini adalah “the coldest June” buat saya.

 

Suhu yang berada di antara minus 4 sampai dengan 12 derajat celcius tentu bukan suhu yang bersahabat untuk orang Indonesia. Pada pagi hari, kaca depan mobil penuh dengan butiran es setebal beberapa milimeter. Jika sedang “dingin” dan diparkir di jalanan, seluruh bodi mobil tertutup lembaran es yang butuh beberapa menit untuk hilang. Setiap pagi pula, Sim C yang nyaris tidak berfungsi, bersalin rupa menjadi alat ampuh untuk mengikis lapisan es di windscreen. Inilah juga pertama kalinya saya tahu fungsi filament di bagian kaca belakang berikut panel defrost di sebelah kemudi yang berguna untuk melelehkan es dan embun yang menempel dan mengganggu jarak pandang ke belakang.

 

Continue reading “The Warmest June”

Pasar Rejowinangun

pasar gedheBanyak sekali yang terjadi selama enam bulan di Canberra. Pertama-tama meninggalnya Soeharto yang walaupun penting, tapi terasa jauh. Berita berikutnya adalah kelahiran dua keponakan baru dari kakak saya Aan dan adik saya Taufan, lelaki dan perempuan. Diantara kedua berita gembira ini, perjumpaan dengan pakde Dargo kemarin ternyata adalah perjumpaan terakhir. Diantara beberapa event-event penting tersebut, ada beberapa peristiwa yang juga berubah, salah satunya terbakarnya Pasar Rejowinangun di Magelang, salah satu tempat bersejarah yang tidak akan pernah ditemukan lagi dalam bentuk yang sama pada kamis 26 Juni 2008 magrib.

Semangat yang diperlukan untuk berangkat sekolah ke luar negeri tidak hanya kemampuan akademis dan bahasa, termasuk salah satunya kesiapan “kehilangan” dinamika di Indonesia, di kampung halaman dan keluarga. Dinamika kehidupan orang-orang yang dekat dan berkaitan dengan pernikahan, kelahiran, kematian dan yang lainnya harus diiklaskan. Kehilangan paling mudah tentu saja rindu pada gorengan, lotek dan pindang keranjang. Tapi toh jika pulang nanti tetap ada tukang gorengan dan lotek, apalagi pindang keranjang. Tapi saya tidak pernah mempersiapkan diri mendengar berita Pasar Rejowinangun terbakar dan tidak pernah lagi melihat bentuknya seperti dulu.

Continue reading “Pasar Rejowinangun”