Gelar Raja-Raja Mataram

Tahukah anda mengapa gelar raja-raja Mataram begitu hebat dan luar biasa? Sebelumnya mari kita lihat gelar empat raja Mataram yang tersisa. Sebenarnya tidak empat raja, dua raja dan dua lagi penguasa wilayah. Tapi toh gelar keempatnya mirip-mirip dan luar biasa mentereng, walaupun hanya sebagian dari gelar panjangnya.

Pertama, Sultan Hamengkubuwono yang berarti yang memangku dunia. Artinya, seluruh dunia berada dalam pangkuannya. Kedua, Pakualam, menjadi paku atau sumber atau intisari, tidak hanya dunia, tetapi alam semesta. Ketiga, Mangkunegaran, memangku negara, dialah intisari dari negara. Keempat, Pakubuwono, menjadi paku dunia. Pendeknya, keempatnya menjadi inti dari seluruh dunia dan alam semesta, walaupun realitasnya, kekuasaannya hanya beberapa ratus/ribu hektar dengan supervisi ketat VOC dan Pemerintah Belanda.

Saya membaca buku G Moedjanto (1987) yang berjudul Konsep Kekuasaan Jawa: penerapannya oleh raja-raja Mataram, terbitan Kanisius. Gelar-gelar yang mentereng tersebut menurut Moedjanto karena seluruh keturunan raja Mataram berasal dari petani sehingga dibutuhkan gelar sebagai basis legitimasi kekuasaan. Hal ini dibuktikan dengan gelar Panembahan (yang dipakai Panembahan Senopati) yang sebenarnya bukan gelar untuk golongan ningrat. Juga gelar Ki Ageng (yang digunakan Ki Ageng Pemanahan) yang hanya menunjukkan legitimasi local diantara petani.

Sehingga, keturunan raja-raja Mataram adalah keturunan yang mencoba untuk terus memburu gelar sebagai basis penguat legitimasi kekuasaan. Istilahnya tetap mendapatkan: trahing kusuma, rembesing madu, wijining atapa, tedhaking andana warih. Saat berubah menjadi Mataram Islam, gelar Sultan dipakai karena menunjukkan adanya legitimasi atas Islam yang mulai menyebar. Gelar Sultan dipandang lebih tinggi dari gelar sebelumnya yang pernah ada. Perburuan gelar itu terhenti saat sudah mencapai level yang sudah tidak bisa lagi disamai oleh orang kebanyakan. Jadi perwujudan politik identitas oleh raja-raja Mataram dilakukan dengan menegaskan gelar kebangsawanan yang mustahil disamai oleh bangsawan lainnya.

Keturunan petani ini juga terus dipertanyakan, terutama oleh pemberontak. Trunojoyo, yang memberontak dan berhasil mengusir Amangkurat II dari keraton menghina bahwa keturunan raja Mataram itu ibarat tebu,” Raja Mataram iku dak umpakakake tebu, pucuke maneh cen legiyo, sanadjan bongkote ing mbiyen ya adem bae, sebab raja trahing wong tetanen; angor macula bae bari angona sapi” ( Raja Mataram itu saya umpamakan tebu; masakan ujungnya manis, pangkalnya saja sejak dulunya terasa tawar, sebab raja keturunan petani; lebih baik kalau mencangkul saja sambil menggembalakan sapi) (Medjanto 1987, hal. 84) . Trunojoyo kemudian ditangkap atas bantuan Pangeran Puger dan VOC. Kepalanya konon berada di bawah anak tangga menuju makam Imogiri. Siapapun yang akan berziarah ke Makam Imogiri akan menginjak kepala Trunojoyo.

Perlawanan terhadap raja Mataram bahkan juga dilakukan oleh seorang kepala desa. Namanya Ki Ageng Mangir (perhatikan gelar Ki Ageng Mangir Wanabaya yang mirip Ki Ageng Pemanahan) yang berkuasa di sekitar Kulonprogo, tak terlalu jauh dari pusat kekuasaan. Untuk meredam pemberontakan Mangir, Raja mengutus putrinya untuk menggoda Mangir dengan menjadi seniman keliling. Setelah terpikat, Mangir menikahi putri raja ini. Mangir kemudian dapat dibujuk untuk mengadap raja. Pada saat melakukan sungkem kepada mertuanya, raja menghantamkan kepala Mangir ke lantai. Mangir tewas seketika. Makamnya saat ini ada di Makam Kotagedhe dengan posisi yang paling mudah dikenali. Separuh makam berada di dalam tembok makam, dan separuhnya lagi berada di luar tembok. Jadi makam Mangir pas dibelah di bagian perut, separuh diluar, separuh di dalam. Hal ini untuk menunjukkan bahwa Mangir separuh dianggap sebagai menantu dan separuhnya pemberontak.

Masih menurut Moedjanto, basis petani bagi raja-raja Mataram ini membawa implikasi kekuasaan yang serius. Dalam tradisi petani, seandainya seorang petani memiliki sebidang sawah 10 hektar dengan 5 orang anak, maka biasanya masing-masing anak akan mendapatkan 2 hektar. Hal ini tentu saja tidak bisa dilakukan dalam kerajaan. Hanya putra mahkota yang menjadi pewaris seluruh kekuasaan raja. Hal inilah yang menyebabkan terjadinya perebutan kekuasaan dalam hampir setiap pergantian raja di Mataram. Dalam proses pelantikan seorang raja, selalu ada orang yang dituakan (tetua kerajaan) yang akan melakukan pemakluman dengan mengatakan, kira-kira begini: “Atas perkenan Raja yang mendahului, putranya ….. menggantikan di atas tahta; maka bula ada yang tidak setuju ayo maju saja, saya yang akan menghadapi” (Moedjanto, hal 29). Belakangan, terutama setelah Amangkurat II (cucu Sultan Agung), VOC dan Belandalah yang melakukan fungsi tersebut.

Dalam sejarah Mataram, perebutan kekuasaan tidak jarang menjadi konflik yang berlarut-larut dan berakhir perang. Itu karena pemikiran setiap keturunan memiliki hak yang sama untuk meneruskan kekuasaan orangtuanya. Hal ini diperumit dengan tradisi raja yang umumnya memiliki banyak istri dengan status antara garwa ampenan (selir) dan prameswari (permaisuri).  Selir biasanya dimiliki lebih dulu, bahkan sebelum yang bersangkutan menjadi raja, sehingga jika memiliki anak laki-laki, usianya akan lebih tua dari anak dari permasuri. Inilah kasus yang terjadi pada Sultan Agung yang menjadi raja (seharusnya Pangeran Martapura dari permaisuri).

Selain itu, cerita suksesi sering dilengkapi dengan wangsit dan mistis yang tak pernah menemukan pembenaran logis. Salah satu cerita suksesi paling menarik adalah tatkala Amangkurat II meninggal dunia. Konon, kemaluan sang raja tetap tegak walau dirinya sudah tak bernyawa. Dalam detik-detik yang menegangkan tersebut, Pangeran Puger (adik Amangkurat II) melihat ada cahaya di ujung kemaluan sang kakak. Pangeran Puger lalu mengecup ujung kemaluan tersebut dan konon itulah wangsit kekuasaan. Pangeran Puger kemudian menjadi raja Mataram dengan gelar Pakubuwono I, menggantikan keponakannya Amangkurat III atas dukungan VOC.

Cerita lain belakangan adalah transisi kekuasaan dari Sultan HB VIII ke Sultan HB IX sebagaimana ditulis dalam desertasi  Seloseomardjan. Saat menjemput anaknya yang tiba di Batavia menggunakan kereta api, Sultan HB VIII telah sakit-sakitan. Sultan HB VIII meminta anaknya segera kembali ketika sedang di Belanda. Dalam perjalanan menggunakan kereta ke Yogyakarta, di tengah perjalanan, Sultan HB VIII menyerahkan keris Joko Piturun yang mendadak muncul kepada anaknya. Sultan HB VIII wafat tak lama setelah menyerahkan keris Joko Piturun yang dipercaya sebagai symbol kekuasaan Kasultanan Yogyakarta. Masih menurut Selosoemardjan, saat tiba di Stasiun Tugu, petir menggelegar di siang bolong yang menjadi pertanda Raja hebat akan muncul di Yogyakarta.

Jadi, kembali ke gelar raja-raja Mataram, dari sejarah kita tahu, kekuasaan adalah sesuatu yang akan selalu digugat, bahkan oleh saudaranya sendiri. Raja-raja Mataram adalah subjek dari gugatan-gugatan tersebut karena terlahir sebagai keturunan petani, yang mencoba mencari legitimasi.

Be Sociable, Share!

Comments

comments

12 Responses

12 Responses to “Gelar Raja-Raja Mataram”

  1. lutfi h says:

    sepngetahuanku raja mataram kturunan raja majapahit,knp kturunan petani?mmang raja memimpin sambil bertani?klo petani memberi upeti k raja baru mungkin.

  2. IBas says:

    Keris Joko Piturun..
    ini yang saya cari, terimakasih mas…
    tulisannya ttg raja solo ditunggu mas..
    hehe..

  3. bayu dardias says:

    Nanti akan ada tulisan berikut tentang klaim keturunan Majapahit. Keturunan Mataram memang petani. Warisan Ki Ageng Selo, nenek moyang Raja-raja Mataram di Museum Radyapustaka Solo berupa Caping dan Cangkul.

  4. guntoro says:

    saya tunggu tulisan tentang trah yang mbaurekso nusantara mas.. mungkin seko jaman borobudur. hehe
    plus pusaka”ne mas. hehe

  5. gustomat says:

    bukan masalah petani atao bukan. Kekuasaan bisa datang dari mana saja. Untung saja, ‘pemberontakan’ Danang Sutowijoyo melawan Arya Penangsang berhasil. Kalo ndak ya nasibnya sama spt Trunojoyo ato Ki Ageng Mangir. Sejarah ditulis oleh pemenang. History jus His-story. Cuman (boleh diselidiki deh), kekuasaan itu kombinasi antara kekuatan dan kecerdasan (*atau kelicikan, tergantung dia protagonis atau antagonis). :grin:

  6. bejo says:

    Meskipun keturunan petani, namun pada akhirnya anak cucu Mataram justru terpecah setelah Amangkurat berkuasa yang pro Belanda, #keremunggahbale

  7. bayu dardias says:

    Hehehe, saya memahaminya agak berbeda. Justru generasi Mataram adalah wujud perjuangan kelas petani menjadi penguasa yang mengagumkan karena harus membangun basis legitimasi dengan susah payah. Tentang pro atau kontra Belanda, memang kondisi bisa jadi memaksa raja yang bersangkutan untuk meminta bantuan Belanda (waktu itu VOC), entah karena kesalahannya dalam memimpin atau karena ancaman dari luar, termasuk dari saudara-saudaranya.

  8. lutfi h says:

    alasan legitimasi gelar dari awalnya petani seperti trlalu dipaksakan.
    gelar sesungguhnya penjabaran amanah sebagai raja kepada bumi atau rakyat yg dipimpinnya.
    kalo ki ageng selo sbg petani dia kan keturunan raja juga (brawijaya).dan raja-raja mataram bukan petani.
    istri panembahan senopati yg mendirikan mataram jg keturunan raden patah yg keturunan dr majapahit jg.
    sebenarnya gelar2 tsb islam sudah ada, bukannya islam datang terus jd sultan, raden patah jg seorang islam bahkan penemuan terakhir di dekat makam gajah mada ditemukan koin jaman majapahit yang bertuliskan syahadat.

  9. bayu dardias says:

    Begitu ya mas Lutfi. Menurut saya sangat masuk akal karena upaya untuk menjaga: trahing kusuma, rembesing madu, wijining atapa, tedhaking andana warih. Silakan baca posting berikutnya ttg silsilah yang dipertanyakan, termasuk keturunan Majapahit.

  10. Ijun says:

    Ada banyak versi tentang Ki Ageng Mangir dan Kanjeng Ratu Roro Sekar Pembayun, namun kami dari pihak trah Mangir mempunyai versi yang sangat berbeda dari versi yang selama ini tercerita , baca blog kami http://pembayun-mangir.blogspot.com/ , akan anda temui kejuatan sesungguhnya trah Mangir adalah trah yang sangat mempersiapkan diri untuk menjadikan keturunannya tokoh pemimpin terbaik bangsa ini dimasa yang akan datang

  11. Ijun says:

    Salam kenal dan terimakasih atas blognya yang menarik , jangan lupa kunjungi balik ya blogku : Tepekur aku disisi makam Pembayun, kekasih dan istri setia Ki Ageng Mangir, Putri terkasih Panembahan Senopati ing Mataram, Pejuang tangguh yang berkawan dengan Pangeran Jayakarta di Matraman Jatinegara, bersama dengan Bagus Wonoboyo anaknya terlibat pertempuran Mataram – VOC di Jepara tahun 1618, hijrah ke bumi Pajajaran. Tepekur aku disisi makam leluhur yang begitu menyala api perjuangannya, disini di pinggir Tol Jakarta – Bogor – Ciawi di Keramat Kebayunan, kampung Kebayunan, Kelurahan Tapos Depok Jawa Barat terbaring sesosok jiwa pemberani, pantang menyerah, cerdik dan penuh cinta kasih,

  12. Bayu Dardias says:

    Saya sudah mengunjungi blognya. Terimakasih telah menulis dari perspektif lain.

Leave a Reply

Brighter Planet's 350 Challenge